bayi alergi susu sapi

Jangan Panik, Kenali Ciri-ciri Bayi Alergi Susu Sapi

  • February 10, 2022

Bayi alergi susu sapi adalah salah satu hal yang sering terjadi. Namun bagi sebagian ibu yang baru memiliki bayi, terkadang hal ini membuat suatu kekhawatiran tersendiri. Sebab, bayi alergi susu sapi dapat menyebabkan beberapa hal yang dapat mengganggu kenyamanan bayi. Tapi seperti apa sebenarnya ciri-ciri bayi alergi susu sapi yang perlu ibu ketahui? Yuk simak informasinya agar ibu tidak khawatir lagi.

Kenali alergi susu sapi sejak dini
Alergi susu sapi pada bayi umumnya disebabkan oleh protein atau laktosa yang ada dalam kandungan susu sapi. Presentase bayi mengalami alergi susu sapi sebesar 7% untuk bayi di bawah usia satu tahun. Alergi susu sapi pada bayi dapat dilihat dari respon yang diberikan tubuh bayi sesaat setelah mengonsumsi susu sapi.

Apa saja penyebab bayi alergi susu sapi?
Selain kandungan protein dan laktosa yang ada pada susu sapi, penyebab bayi alergi susu sapi dapat dipicu oleh beberapa hal lain, seperti:

  • Kelainan sistem kekebalan tubuh bayi
  • Memiliki riwayat alergi lainnya pada bayi
  • Memiliki penyakit dermatitis atopik
  • Memiliki keturunan alergi susu sapi dari orang tua
  • Memiliki sistem pencernaan yang masih belum siap untuk susu sapi
  • Memiliki sindrom enterokolitis

Selain dari beberapa hal di atas, bayi alergi susu sapi juga dapat disebabkan oleh pemberian susu sapi yang terlalu dini. Sehingga tubuh bayi secara otomatis tidak siap memproses susu sapi dan menyebabkan alergi.

Bagaimana ciri-ciri bayi alergi susu sapi?
Ciri-ciri bayi alergi susu sapi biasanya akan muncul dan dapat dirasakan, tergantung pada onsetnya. Onset alergi susu sapi pada bayi umumnya dibagi menjadi dua, yaitu:

  • Onset cepat (terjadi secara langsung setelah pemberian susu sapi)
  • Onset lambat (terjadi secara perlahan-lahan dan cenderung tertunda)

Beberapa ciri-ciri bayi alergi susu sapi adalah sebagai berikut:

  • Munculnya ruam dan kemerahan pada kulit
  • Munculnya reaksi gatal pada kulit seperti biduran
  • Munculnya bengkak pada bibir, wajah, mata, dan eksim
  • Munculnya masalah pencernaan seperti mual, muntah, nyeri perut, dan diare
  • Munculnya rinitis alergi seperti pilek atau hidung tersumbat

Bagi ibu yang memiliki bayi alergi susu sapi harus dapat memperhatikan ciri-ciri tersebut. Apabila bayi memiliki ciri-ciri yang lebih parah seperti:

  • Mulut bayi mengalami pembengkakan dan menyebar ke area lidah serta tenggorokan
  • Mengalami kesulitan saat bernafas dan nafas berbunyi
  • Wajah tampak pucat dan mengalami penurunan kesadaran

Segeralah hubungi dokter spesialis anak untuk mendapatkan penanganan medis yang tepat saat mengalami alergi parah.

Apa bahaya bayi alergi susu sapi?
Jika bayi mengalami alergi susu sapi, bayi memiliki risiko berbahaya yang dapat mengancam kesehatannya. Beberapa bahaya bayi alergi susu sapi antara lain, yaitu:

  • Malnutrisi atau kurangnya nutrisi akibat tidak mengonsumsi susu sapi
  • Mengalami penurunan berat badan
  • Mengalami alergi makanan lainnya
  • Mudah mengalami demam dan penyakit lainnya
  • Mengalami komplikasi alergi

Jika bayi memiliki alergi susu sapi, berkonsultasilah dengan dokter agar mendapatkan penanganan yang tepat untuk kesehatan dan pertumbuhan bayi.

Alternatif susu sapi bagi pertumbuhan bayi
Bayi alergi susu sapi dapat diberikan alternatif lain selain susu sapi untuk mendukung pertumbuhannya. Beberapa alternatif susu sapi, yaitu:

  • ASI ekslusif dari ibu
  • Susu formula hypoallergenic
  • Susu formula soya atau kedelai

Namun, ada baiknya berkonsultasi terlebih dahulu pada dokter dan tim medis lainnya agar bayi mendapatkan asupan nutrisi yang cukup dan sesuai dengan kebutuhan harian bayi.

Submit A Comment

Must be fill required * marked fields.

:*
:*